0

Kanal-Kanal Saksi Kenakalan

Beberapa hari sebelum terbang ke Belanda, saya menulis komentar sok asyik nan kontradiktif di grup Facebook teman-teman seangkatan, terkait dengan keberangkatan saya ke sana:

Ramadhan nanti akan ada cewek berjilbab jalan-jalan di red light district, nontoni cewek-cewek telanjang dipajang, berbuka puasa dengan ganja & beli oleh-oleh buat kalian di museum seks!

Komentar di atas jelas cuma komentar ngasal dari orang non-Belanda yang sedang membicarakan negara tersebut dari sudut pandang dystopian. Karena cuma nulis ngawur, mana saya sangka kalau sebenarnya saya punya kesempatan besar untuk benar-benar merealisasikan ‘bualan’ tersebut.
*

Hari-hari terakhir berada di Eropa saya menginap di Amsterdam, di sebuah hostel bernama St. Christopher’s at The Winston yang saya booking jauh-jauh hari sewaktu masih di Indonesia. Saya memilih hostel tersebut semata-mata atas pertimbangan menghindari adegan berlama-lama menyeret koper. Dengan kata lain, saya mencari hostel yang lokasinya dekat dengan Amsterdam Centraal. Bodohnya, lagi-lagi karena meremehkan riset, saya baru tahu kalau hostel saya ini juga dekat dengan kawasan Red Light District, begitu sudah pulang ke Tanah Air! Pantesan sewaktu check in saya disambut oleh si mas2 yang jaga di meja resepsionis dengan tatapan kamu-ngapain-bisa-sampai-di-sini-sendirian-wahai-cewek-berjilbab-dengan-tampang-alim?

Meskipun tidak datang bersama siapapun, saya mengambil kamar berjudul 4 bed female dorm yang berarti saya akan punya 3 teman sekamar yang benar-benar tidak dikenal. Bagian harus sekamar dengan orang asing ini sempat bikin saya pikir-pikir cukup lama karena agak parno dengan masalah keamanan, kenyamanan, dll. Tapi kalau tidak dicoba, entah kapan lagi saya bisa mencicipi bagaimana rasanya menginap di hostel dengan tipe kamar dormitory ini. Model kamar beginian kan nggak ngetrend di Indonesia. Lagipula kalau mau ambil private room … duitnye dari maneeee? Akhirnya dengan banyak doa, saya niatkan ambil kamar dormitory. Asal tidak mengambil tipe mixed dorm alias campur cewek-cowok *wewww*, insya Allah aman. Bismillah.

St. Christopher’s at The Winston (hostelclub.com)

Insiden kereta penuh air mata di Paris sebelumnya otomatis membuyarkan jadwal traveling solo saya di Amsterdam. Prediksi indah saya adalah saya akan tiba di Amsterdam cukup pagi untuk kemudian menyempatkan diri jalan-jalan ke Volendam atau Delft. Ini pilihan yang sulit karena kota yang pertama adalah semacam kota wajib-kunjung-turis sementara kota yang terakhir murni iming-iming dari Geges. Rupanya saya tidak perlu repot-repot memilih karena saya sampai di Amsterdam sudah siang, mood berantakan, sementara koper saya saja masih teronggok manis nun jauh di Utrecht sana. Ngokk.

Sepulang dari Utrecht untuk mengambil koper, saya segera ke hostel dan diantarkan ke sebuah kamar di lantai atas. Sambil menaiki tangga yang curam (untungnya mas resepsionis berbaik hati mengangkat si koper-yang-beratnya-bikin-frustrasi), jujur saya merasa deg-degan menghadapi calon teman-teman sekamar saya. Jangan sampai deh dapat teman sekamar yang nyolongan, rese, atau malah rasis. Kekhawatiran saya rupanya harus tertunda karena 2 ranjang yang tampak sudah ditempati sedang ditinggalkan penghuninya. Dari sisa 2 ranjang yang ada, saya memilih ranjang yang paling dekat dengan jendela. Setelah mandi dan sedikit bebenah koper, tibalah saatnya saya menyesatkan diri di Amsterdam!

Damrak (eveandersson.com)

Berhubung belum beli oleh-oleh sama sekali, saya mengarahkan diri ke Damrak, kawasan di pinggir kanal antara Amsterdam Centraal dan hostel yang saya lihat banyak menjual oleh-oleh. Di sini saya kalap dan nyaris menghabiskan semua Euro yang tersisa dengan membeli oleh-oleh standar seperti gantungan kunci, T-Shirt, dan pajangan. Sedang asyik-asyiknya jalan-jalan sendirian di Damrak, tiba-tiba saya menemukan sebuah bangunan yang ngawe-awe minta dimasuki.

Amsterdam Sex Museum! (eurotrip.com)

Saya benar-benar tidak menyangka museum yang sempat saya sebut di Facebook itu lokasinya sangat dekat dengan lokasi hostel tempat saya menginap. Setelah mempertimbangkan mau-masuk-atau-tidak sambil belanja kartu pos di kios sebelah, saya akhirnya mengurungkan niat untuk masuk. Fakta bahwa saya cewek dan sendirian menyiutkan nyali saya untuk berkeliling di dalam museum bertarif 4 Euro tersebut. Lagipula, sepenasaran apapun, saya semacam punya tanggung jawab moral untuk tidak memasuki museum itu dengan dandanan sealim ini :p

Sebagai penghibur atas batalnya kunjungan ke Amsterdam Sex Museum, saya pun menghadiahi diri saya sendiri dengan oleh-oleh yang ‘lucu’ berupa kartu pos bergambar langka dan …

Agar lebih sopan saya menyebutnya pasta gunting 😐

Berhubung si pacar lebih jago masak daripada saya, sewaktu mudik kemarin dia sempat saya minta memasak si pasta gunting ini. Entahlah cewek macam apa yang meminta pacarnya memasak pasta berbentuk begini, ahaha –” Bukan maksud saya untuk bersikap ‘nakal’, tapi jauh-jauh ke city of freedom masak saya nggak beli kenang-kenangan ‘khas’ Amsterdam! Tapi definisi khas ini rupanya jadi agak kelewatan sih. Saya nyaris membeli satu pot kecil tanaman ganja lohhh … Banyaknya ‘coffee shop‘ alias kedai ganja yang pating tlecek di kota ini bikin saya lupa sama sekali kalau ganja dilarang di Indonesia. Untungnya saya segera ingat sehingga sekarang tidak perlu ngeblog dengan judul Dari Belanda ke Penjara +_+

Karena Euro semakin menipis dan belanjaan mulai membebani, saya memutuskan untuk pulang ke hostel dan segera beristirahat saja agar besok tidak ketinggalan pesawat. Dua teman sekamar saya masih tidak ada di kamar, tetapi rupanya tadi sempat ada yang pulang karena saya menemukan sesuatu yang mencolok yang saya yakin tadi tidak ada: celana dalam warna oranye ngejreng bekas dipakai yang dengan wagu-nya semampir di atas lemari.

Meskipun pada awalnya terbengong-bengong, saya segera menyadari sesuatu. Ah iya, city of freedom!