0

[Jogja Book Fair] Nandur Buku Ngunduh Ilmu

Terima kasih kepada Perpustakaan Kota Jogja! Berkatnya, sebulan terakhir saya nyaris tidak membeli buku … sampai akhirnya keteguhan hati saya diuji sewaktu menemukan sebuah iklan di harian Tribun Jogja (16 Mei): Ngunduh Buku Nandur Ilmu – Pesta Buku 14 Mei–2 Juni 2014 – TB Gramedia Sudirman Jogja.

IMG

Err … bukan ini sih iklan di Tribun.

Kuatkan hatimu, Tish! Apa kabar itu timbunan buku di rumah? Antrean pinjaman buku dari mana-mana yang mesti segera dibaca? Belum lagi ada Perpus Jogja yang punya buanyak sekali buku siap dipinjam GRATIS. Ngapain juga keluar uang lagi buat nambah timbunan lagi? Dih, mau-maunya!

Akal sehat saya kalah. Bermacam excuse menyerbu: (1) cuma lihat-lihat paling nggak beli, (2) kalaupun beli pastilah dapat murah. Sampai ada juga excuse wagu yang menghasilkan tulisan ini: (3) bosen deh review kuliner melulu, mbok coba bikin review lain yang tidak menggedutkan, tetapi mencerdaskan, misalnya … review pameran buku? -,-

Saya tidak akan menyalahkan Tribun Jogja atas kelemahan hati saya, cepat atau lambat saya bakal tahu ada Pameran Buku. Wong tiap Sabtu saya dolannya ke Perpus Jogja yang dekettt bangettt sama si TB Gramedia Sudirman ini. Nggak mungkin saya nggak lihat spanduknya yang biasanya berukuran maksi dan berkibar-kibar dengan manisnya ngipasi patung Ki Hadjar Dewantara di sampingnya.

Maka, Sabtu ini, saya meninggalkan motor di Perpus Jogja dan berjalan kaki ke Gramedia (Jogja Survival Tips #1: lumayan ngirit seribu :p). Kesan pertama dari gerbang timur tempat saya masuk, book fair kali ini kayaknya lebih kecil dari Year End Sale: Klangengan Jogja akhir tahun lalu. Tendanya nggak meluas sampai area timur-selatan kayak dulu.

Sedang nggak ada book fair pun, sebenarnya Gramedia Sudirman ini selalu punya area obral sendiri. Letaknya di basement dan pojok barat-utara. DULU saya suka sekali obralan di sini. Diskonnya lumayan gedhe … tapi cuma sebentar -,- Saya pernah ke sini cuma selisih seminggu, tapi ada perubahan harga yang signifikan. Kalau nggak salah, kunjungan pertama saya nemu–tapi nggak beli–Dear John – Nicholas Sparks seharga 20.000 (dari harga asli 55.000!) begitu ke sana lagi dan pengin beli, eh tahu-tahu ada stiker tambahan dengan tulisan diskon 40% (harganya jadi 33.000). Disebut stiker TAMBAHAN karena stiker 20.000-nya MASIH ADA, tapi yang berlaku tentu stiker yang bikin harganya lebih mahal donggg. Cuma seminggu saja udah terjadi inflasi 65%! Sejak itu pun jadi agak males ke obralan di sini.

Yang murni book fair kali ini jadi cuma area bertenda di depan Gramedia. Yang ditawarkan pun sebenarnya timbunan lama. Buku yang saya beli sekarang sepertinya saya pernah lihat di book fair sebelumnya. Waktu itu belum punya urgensi atau ketertarikan untuk beli saja. Area yang menarik buat saya mungkin cuma tumpukan terbitan Gagas Media jadul yang kebanyakan dijual sepuluh ribuan.

Kebiasaan saya ketika mengunjungi book fair adalah: pindai semua buku yang ada dulu, baru deh comot yang sesuai dengan gabungan faktor keinginan dan harga. Kalau takut pas balik udah ilang, bisa juga dibawa dulu atau diumpetin xD Berhubung parkir ada di basement, setiap ke Gramedia Sudirman biasanya saya ngider ke area obral basement dulu, lanjut naik tangga ke pojok barat-utara, terus balik lagi ke basement untuk beli (kalau ada yang diincer) sekalian ke parkiran. Karena kali ini nggak parkir di sini, basement jadi area terakhir yang saya pindai. Save the best for last, di sini ternyata ada harta karun yang menanti :’)

Berikut hasil jepretan saya di sana. Jepretan males karena cuma menangkap suasana dan hasil buruan saya saja, nggak telaten memfoto buku-buku yang dipajang x)

1

Area tenda depan Gramedia

4

Hasil buruan di area tenda depan Gramedia

2

Area pojok barat-utara

5

Hasil buruan di pojok barat-utara

3

Area Basement

6

Harta karun di area basement. Harganya sampai bikin saya beli semua alias 12 eksemplar! Beli segini mau dijual lagi :3

Demikianlah. Akhirnya saya pulang ke rumah membawa tambahan timbunan sebanyak 18 buku dari Gramedia DAN 2 buku dari Perpus Jogja. Kapan selesai bacanya kalau nambah timbunan terus, Tish??? Jangan khawatir, salah satu buku yang saya bawa dari Perpus Jogja berikut mungkin bisa jadi solusinya …

7

“Mungkin” lho yaa xD